Keliling Dunia

Ini Dia Onsen-Onsen ‘Rahasia’ di Jepang!

4 Maret 2020 | By: Changi Travel Journal

Toko perlengkapan gaya hidup, butik indie, salon kecantikan, kedai teh tradisional, dan café-café hits merupakan tempat-tempat yang biasa kebanyakan traveler masukkan ke dalam itinerary perjalanan nih selama di Jepang. Tapi, tahukah traveler kalau selain tempat-tempat di atas, Jepang juga punya onsen-onsen tersembunyi yang terletak di daerah pedalaman Jepang? Onsen-onsen cantik ini wajib kamu kunjungi jika kamu akan berkunjung ke Jepang! Yuk, eksplor Jepang lebih jauh!

Baca juga:

 

Kembali ke tahun 1970-an ketika Jepang mengalami peningkatan ekonomi, banyak penginapan tradisional beralih ke fasilitas yang lebih besar, mencolok dan berganti nama menjadi hotel modern untuk menarik lebih banyak pengunjung. Meski begitu, masih banyak juga penginapan tradisional di Jepang yang menawarkan keindahan suasana alam dan keramahan masyarakat Jepang. Penginapan-penginapan tradisional atau hitou (diterjemahkan menjadi ‘mata air panas tersembunyi’) ini bahkan terletak di tengah-tengah pegunungan!

Penginapan-penginapan ini masih mempertahankan cara hidup tradisional yang diturunkan dari generasi ke generasi, salah satunya adalah mengawetkan makanan saat musim dingin. Serunya, para tamu penginapan pun bisa merasakan pengalaman ini saat mereka menginap! Umumnya, penginapan jenis ini juga memiliki pemandian umum alias onsen yang bisa kamu nikmati bersama dengan keluarga dan teman-teman.

 

Ini dia tiga rekomendasi penginapan dengan onsen yang relatif lebih mudah dikunjungi bagi wisatawan asing! Selain ramah terhadap wisatawan asing, penginapan-penginapan ini bisa diakses dengan kereta api dan transportasi umum lainnya dari Tokyo dan kota-kota besar Jepang lainnya.

 

Prefektur Akita – Tsurunoyu, Nyuutou Onsen

Terletak di pegunungan Prefektur Akita, Tsurunoyu terkenal dengan pemandian onsen di udara terbuka yang berhadapan dengan pohon-pohon maple yang semarak di musim gugur dan lapisan salju tebal di musim dingin. Dikelilingi mata air kuno dengan sejarah yang berasal dari tahun 1600-an, nama penginapan ini berasal dari legenda seorang pemburu yang menyaksikan seekor tsuru (bangau) yang terluka dan kemudian menyembuhkan lukanya di mata air ini. Tsurunoyu yang berarti mata air bangau pun kemudian dijadikan nama dari penginapan.

Meskipun penginapan ini memiliki paviliun baru, namun tinggal di honjin (ruang penginapan) tradisional yang menjadi pusat dari penginapan akan menjadi pengalaman yang tidak akan terlupakan. Tidak seperti kamar di ryokan Jepang biasa, honjin tidak memiliki kamar mandi atau layanan modern, sebaliknya para tamu bisa mandi di area pemandian umum alias onsen. Ruang kamarnya pun diterangi oleh lampu minyak tanah dan udara hangat di dalam ruangan didapatkan dari irori atau perapian tradisional yang juga bisa digunakan untuk memanggang ikan sungai dan memasak sup miso.

Kamu juga bisa berendam air panas di area onsen. Direkomendasikan untuk menikmati onsen sekitar jam 5 pagi saat tamu-tamu lain masih tertidur, sehingga kamu bisa menikmati onsen dengan bebas. Meskipun suhu saat musim dingin bisa menjadi sangat dingin dengan suhu minus 21 derajat, tapi kamu akan tetap merasa hangat saat berendam di onsen!

Kalau kamu tertarik dengan sejarah samurai Jepang, kota Kakunodate di Prefektur Akita terkenal dengan Distrik Bukeyashiki yang memiliki banyak tempat tinggal samurai yang masih terpelihara dengan baik hingga saat ini. Area ini juga merupakan spot populer untuk melihat bunga sakura di musim semi loh!

 

Alamat: 50 Kokuyurin Sendatsuizawa Tazawa Aza Senboku-shi Akita-ken

Telepon: +81 187-46-2139

 

Cara ke sana: Tsurunoyu dapat diakses dengan shinkansen 3 jam dari Tokyo ke Danau Tazawa, diikuti dengan perjalanan 30 menit dengan bus umum, dan kemudian naik mobil 20 menit yang disediakan oleh penginapan.

 

Jenis onsen yang tersedia: Hanya onsen umum (komunal) yang tersedia. Onsen utama adalah pemandian campuran untuk pria dan wanita, namun pemandian khusus wanita yang lebih kecil juga tersedia.

 

Nagano Prefecture – Awanoyu, Shirahone Onsen

Prefektur Nagano adalah harta karun bagi para wisatawan karena memiliki destinasi wisata yang lengkap. Kamu bisa memilih untuk menghindari panasnya musim panas dengan mengunjungi dataran tinggi Karuizawa dan mengunjungi resor ski atau taman monyet yang terkenal di musim dingin. Saat musim semi, area ini pun akan dipenuhi dengan pohon maple, membentuk pemandangan yang sangat cantik dengan gradasi warna kuning, oranye dan merah.

Saat berkunjung ke Prefektur Nagano, sempatkan untuk menginap di Awanoyu. Di sini, kamu bisa menikmati onsennya yang berwarna susu dan sudah berdiri sejak tahun 1912! Onsen yang terbuka dirancang untuk pemandian umum campur. Namun, jangan khawatir, karena Awanoyu menyediakan handuk tebal yang bisa digunakan para wanita. Bahkan ada pintu masuk tersembunyi bagi para wanita untuk masuk ke dalam pemandian. Onsen yang berada di luar ruangan tidak terlalu panas, sehingga cocok untuk kamu yang ingin berendam lebih lama. Kalau kamu suka menikmati onsen panas, ada cypress tubs dalam ruangan yang panas dan nyaman.

Kamar-kamar di Awanoyu relatif baru dan ditata apik dibandingkan dengan ryokan hitou lainnya. Meskipun terletak jauh di pegunungan, kamu masih bisa menikmati sashimi yang segar dan wagyu lokal Shinshu kuroge yang terletak di Prefektur Nagano. Untuk sarapan, kamu akan disajikan sarapan khas lokal, yaitu bubur onsen yang dibuat dengan air musim semi murni.

Dalam perjalanan kembali ke Tokyo, kamu bisa mampir ke Kuil Kumano yang merupakan batas antara Prefektur Nagano dan Prefektur Gunma. Saat kamu disana, jangan lupa untuk mencicipi mochinya yang lembut ya!

 

Alamat: Shirahone-onsen Azumi Matsumoto Nagano 390-1515

Telepon: +81 263 93 2101

 

Cara ke sana: Awanoyu dapat diakses melalui shinkansen 3 jam dari Tokyo ke Stasiun JR Matsumoto, diikuti dengan naik bus 2,5 jam.

 

Jenis onsen yang tersedia: Hanya onsen umum (komunal) yang tersedia. Onsen utama adalah pemandian campuran untuk laki-laki dan perempuan, namun pemandian khusus perempuan yang lebih kecil juga tersedia. Pengunjung wanita dapat memilih untuk menggunakan handuk saat berendam di pemandian campur.

 

Yamagata Prefecture – Fukushimaya, Namegawa Onsen

Meskipun bernama Fukushimaya, penginapan ini tidak terletak di Prefektur Fukushima, namun terletak di Kota Yonezawa di Prefektur Yamagata. Fukushimaya sendiri disebut oleh orang Jepang sebagai ikkenya yang berarti rumah yang tidak memiliki tetangga di sekitarnya.

Untuk menuju ke Fukushimaya, kamu bisa berhenti di stasiun Toge yang cukup sepi. Saat tiba di stasiun, kamu akan disambut oleh staf dari Toge Teahouse yang menunggu di peron sesuai jadwal kereta dan menawarkan beberapa mochi lokal di jendela kereta. Hal ini ternyata merupakan tradisi yang sudah berjalan selama beberapa dekade loh!

Fukushimaya memiliki notenburo atau pemandian outdoor pedesaan yang berada di lingkungan alami, membuatnya seolah-olah pemandian air panas yang digali langsung dari sumbernya. Meski berukuran sedang, notenburo di Fukushimaya tetap bisa kamu nikmati dengan nyaman kok!

Terletak di tengah-tengah pegunungan, Fukushimaya memiliki daya tariknya tersendiri, seperti:

  • Onsen alami yang dipompa langsung dari sumbernya membuatnya sulit untuk mempertahankan suhu yang konsisten. Terkadang air bisa menjadi terlalu panas untuk berendam dan saat musim hujan, air akan menjadi hangat suam-suam kuku.
  • Penginapan tidak bisa dijangkau oleh pengiriman surat kabar, sehingga surat kabar dibawa langsung oleh karyawan. Para tamu pun akan kesulitan mendapatkan informasi baru dari surat kabar setiap paginya.
  • Dengan tidak adanya bangunan, pompa bensin, dan toko serba ada dalam radius 4 km, para tamu harus memastikan persediaan yang cukup selama berada di area Fukushimaya.

Kalau hal-hal tersebut tidak mempengaruhi kamu, Fukushimaya adalah tempat yang sangat indah untuk menikmati alam! Penginapan ini juga terletak di daerah dengan curah hujan salju yang lebat, sehingga jalan yang mengarah ke sana biasanya ditutup pada musim dingin. Hal ini membuat Fukushimaya hanya beroperasi dari akhir April sampai  awal November setiap tahunnya. Jadi, jangan lupa untuk mengecek jadwalnya sebelum merencanakan perjalanan kamu ke sana ya!

 

Alamat: 15 Kota Osawa Yonezawa, Prefektur Yamagata

Telepon: + 81-238-34-2250

 

Cara ke sana: Fukushimaya dapat diakses melalui 1,5 jam perjalanan Shinkansen dari Tokyo ke Fukushima, diikuti dengan 30 menit perjalanan dengan kereta lokal ke Stasiun Toge.

 

Jenis onsen yang tersedia: Onsen luar ruang utama umumnya adalah pemandian campur, tetapi ada waktu khusus wanita pada jam-jam tertentu (09.00 – 11.00 dan 16.00 – 17.30). Para tamu juga dapat menggunakan onsen luar ruangan yang lebih kecil untuk penggunaan pribadi antara 17.30 – 09.00 pagi berikutnya. Tersedia bathtub khusus wanita.

 

Sedikit catatan tentang etiket onsen

Penting untuk dicatat bahwa onsen dikenal sejak zaman dulu karena khasiatnya yang menyembuhkan berbagai macam penyakit. Meskipun orang-orang yang pertama kali mencoba onsen cenderung merasa kurang nyaman, tapi membuka pakaian sebelum memasuki onsen merupakan suatu keharusan. Ini dia beberapa tips menikmati onsen:

Sebelum berada di onsen

  • Handuk biasanya bisa ditemukan di setiap kamar, meskipun beberapa ryokan juga menyediakan handuk cadangan di area pemandian. Bawalah handuk besar dan handuk kecil ke area pemandian. Biarkan handuk besar di area ganti onsen dan bawa handuk kecil bersamamu. Buka pakaian kamu (tanpa pakaian dalam atau pakaian renang) dan letakkan di loker. Kamu hanya boleh membawa handuk kecil ke area onsen.
  • Selalu mandi sebelum kamu memasuki onsen, sehingga onsen umum tetap bersih. Ada tempat mandi yang disediakan di area mandi dan biasanya sudah dilengkapi dengan sabun dan shampoo. Kamu disarankan untuk duduk di kursi saat mandi agar air sabun kamu tidak terpercik ke pemandian umum.
  • Wanita dengan rambut panjang harus mengikat rambut sebelum memasuki onsen.

Saat berada di onsen

  • Gunakan handuk kecil di kepala atau letakkan di pinggir onsen.
  • Selalu jaga kepalamu di atas air, bahkan jika kamu sudah keramas. Kamu dilarang untuk memasukkan kepala ke dalam air.
  • Nikmati percakapan dengan keluarga dan teman-teman, atau dengan sesama pengunjung onsen lainnya. Namun perhatikan volume suara agar tidak mengganggu tamu lain.
  • Kebanyakan orang biasanya berendam selama 10 – 15 menit. Kecuali onsen dengan suhu hangat, kamu tidak disarankan untuk berendam dalam waktu lama.
  • Nikmatilah pemandangan alam dan pengalaman seru onsen!

Setelah dari onsen

  • Beberapa orang membilas diri di area pemandian setelah bangun dari onsen. Untuk onsen dengan khasiat penyembuhan, kamu bisa memilih untuk tidak membilas diri. Namun, selalu keringkan rambut dan badan dengan handuk kecil sebelum memasuki ruang ganti.
  • Pastikan untuk tetap terhidrasi setelah mengunjungi onsen.

 

Meskipun sekarang sangat umum untuk menemukan onsen pribadi yang berada di dalam kamar hotel, biasanya ryokan tradisional tidak memilikinya. Beberapa ryokan yang lebih kecil pun hanya memiliki onsen campuran, sehingga semua tamu bisa menikmati onsen dan pemandangan sepanjang hari. Ryokan yang mengikuti tradisi pun pada umumnya tidak menyediakan handuk untuk tamu wanita di pemandian campuran. Kalau merasa tidak nyaman, kamu bisa memilih berendam di onsen dengan air berwarna seperti susu, sehingga tidak ada yang bisa melihat ke dalam air. Kalau kamu masih canggung, pilih ryokan modern yang memiliki onsen khusus jenis kelamin tertentu atau onsen pribadi di dalam kamar.

 

Pengalaman menginap di penginapan dan berendam di onsen-onsen tradisional ini tentu akan menjadi pengalamanmu di Jepang yang tidak akan terlupakan! Selamat menikmati onsen di Jepang!

ARTIKEL LAIN YANG MUNGKIN ANDA SUKA:

Keliling Dunia
5 Area Unik untuk Dijelajahi di Berlin

Berlin punya pesona unik yang menggabungkan monumen bersejarah dan suasana modern. Cari tahu 5 area uniknya sebagai salah salah satu tujuan wisata yang patut dikunjungi saat berlibur ke Berlin!

Lihat Selengkapnya
Keliling Dunia
Menikmati Hangatnya Jepang di Okinawa

Jepang tidak hanya seputar Tokyo, Kyoto, atau Osaka saja! Okinawa yang terkenal dengan kehidupan pantai dan biota lautnya ini juga punya banyak atraksi yang menarik. Cari tahu di sini untuk inspirasi berliburmu!

Lihat Selengkapnya
Keliling Dunia
Bertualang ke Siem Reap!

Untuk pecinta alam bebas atau tempat bersejarah, kamu pasti akan menyukai Siem Reap! Tidak hanya peninggalan candinya yang memukau, kotanya juga dilengkapi fasilitas yang memadai. Cari tahu selengkapnya di sini!

Lihat Selengkapnya
Keliling Dunia
Jalan-Jalan Sambil Belajar Sejarah di Athena

Ibukota Yunani, Athena, bisa menjadi salah satu destinasi liburan yang unik. Selain sarat akan sejarah, bangunan peninggalan kebudayaan Yunani yang tersebar di seluruh Athena ini akan membawamu seolah pergi ke masa lampau! Cari tahu selengkapnya di sini.

Lihat Selengkapnya